Sun. Mar 3rd, 2024

Berita Dunia Hermoso dari Spanyol bersaksi bahwa ciuman Piala Dunia tidak dilakukan atas dasar suka sama suka

Berita Dunia Hermoso dari Spanyol bersaksi bahwa ciuman Piala Dunia tidak dilakukan atas dasar suka sama suka

Berita Dunia Hermoso dari Spanyol bersaksi bahwa ciuman Piala Dunia tidak dilakukan atas dasar suka sama suka. Pesepakbola Spanyol pemenang Piala Dunia Jenni Hermoso telah bersaksi di pengadilan Madrid bahwa ciuman dari mantan presiden federasi sepak bola Luis Rubiales “tidak dilakukan atas dasar suka sama suka”.

Dia mencengkeram kepala Hermoso dan mencium bibirnya setelah final Piala Dunia tahun lalu.

Seorang hakim sekarang akan memutuskan apakah Rubiales harus diadili karena pelecehan seksual dan pemaksaan.

Mantan ketua federasi tersebut membantah tuduhan tersebut.

Ms Hermoso, pencetak gol terbanyak Spanyol, bersaksi di pengadilan selama sekitar dua setengah jam, dan menurut media Spanyol dia mengatakan kepada hakim bahwa ciuman itu “tidak terduga dan tidak pernah dilakukan atas dasar suka sama suka”.

Buktinya dikatakan mengulangi kesaksian yang diberikan beberapa bulan lalu kepada jaksa yang kemudian dibocorkan ke TV Spanyol.

Pengadilan sedang memeriksa bukti-bukti termasuk rekaman CCTV untuk memutuskan apakah akan membawa tuntutan pidana penyerangan seksual dan pemaksaan ke pengadilan.

Ciuman itu terjadi saat upacara penyerahan medali di Sydney pada 20 Agustus tahun lalu, menyusul kemenangan Spanyol atas Inggris.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan tak lama setelah final yang dikaitkan dengan Ms Hermoso mengindikasikan bahwa ciuman itu dilakukan atas dasar suka sama suka. Namun dia kemudian mengeluh karena ditekan oleh pejabat federasi sepak bola Spanyol untuk mencantumkan namanya dalam pernyataan tersebut.

Rubiales sedang diselidiki atas kemungkinan adanya paksaan atas perannya dalam dugaan tekanan terhadap Hermoso.

Jorge Vilda, pelatih yang memimpin tim meraih kejayaan Piala Dunia sebelum dipecat tak lama kemudian, juga sedang diselidiki bersama dengan Albert Luque dan Rubén Rivera, keduanya adalah eksekutif federasi.

Ms Hermoso mengatakan dia tidak ingin dicium dan dia merasa telah menjadi “korban penyerangan”. Berdasarkan hukum Spanyol, ciuman tanpa persetujuan dapat dianggap sebagai bentuk kekerasan seksual.

Berita Dunia Hermoso dari Spanyol bersaksi bahwa ciuman Piala Dunia tidak dilakukan atas dasar suka sama suka

Berita Dunia Hermoso dari Spanyol bersaksi bahwa ciuman Piala Dunia tidak dilakukan atas dasar suka sama suka

Rubiales selalu menyatakan bahwa ciuman itu adalah “kecupan atas dasar suka sama suka”. Namun setelah insiden tersebut ia terpaksa mengundurkan diri sebagai presiden federasi sepak bola Spanyol.

Jaksa membuka penyelidikan dan September lalu dia dilarang oleh hakim investigasi Francisco de Jorge untuk berada dalam jarak 200m (650 kaki) dari pesepakbola tersebut.

Dalam sebuah pernyataan kepada jaksa yang dibocorkan ke TV Spanyol pada bulan Oktober. Hermoso mengatakan bahwa “jelas saya merasa tidak dihargai” sebagai pemain dan pribadi.

“Saya tidak melakukan apa pun yang menyebabkan diri saya berada dalam situasi itu… bagaimana saya bisa mengharapkan hal itu terjadi dalam skenario upacara perebutan medali di final Piala Dunia?”

Ms Hermoso, 33, mengumumkan pada hari Senin bahwa dia berpindah klub. Dia meninggalkan Pachuca Meksiko, tempat dia bermain sejak 2022, untuk Tigres UANL, tim wanita paling sukses di negara itu.

Perannya dalam kontroversi tersebut telah menjadikannya figur publik terkemuka di luar dunia sepak bola.

Pada Malam Tahun Baru, dia menjadi tamu di televisi nasional TVE. Ia mengatakan ia berterima kasih atas “perubahan yang kami hasilkan dalam hal kesetaraan dan solidaritas”. Dan ia mengucapkan selamat kepada rekan setimnya di Spanyol atas “pemberdayaan yang telah kami capai”.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *